Swim, My Pretties…

Jadi kan ceritanya kami punya kolam ikan baru dong. Hehe.

Tanah lebihan disamping rumah, tepatnya diluar kamar saya, dicukupkan untuk membangun kolam ukuran 3x7meter, dibagi menjadi tiga buah kolam.

10,000 bibit lebih sudah ditabur untuk pembenihan sejak Ju’at lalu. Tapi dalam dua hari setidaknya ada 50-an ekor yang mati. :(

Sebenernya ini sesuatu yang alami terjadi, tapi saya juga nggak mengharapkan ‘the babies’ mati sebanyak ini. Menurut yang saya baca, di masa-masa pembenihan awal, setidaknya 20-30 bibit mati setiap 1 minggu. Sementara di kolam kami dalam dua hari udah sebanyak itu yang mati.

Kami menerima banyak saran dari orang-orang dan tetangga-tetangga yang kebetulan pernah punya pengalaman ngurusin kolam ikan. Ada yang menyarankan diberi garam supaya ikannya nggak pegel berenang. Saya kurang paham apa alasannya. Mungkin supaya airnya lebih jernih kali ya…

Kemarin saya bantu mungutin tubuh-tubuh baby catfish yang mati. Aww… They’re too cute to die that quick :( tapi tetep, baunya sempet bikin saya nggak selera makan siang itu. Yaiks. :shock:

Saya seneng pas ngasih makan ikannya, walau suka lupa ngasih makan untuk sore hari. Kalo dipegang ikannya langsung kabur. Tapi yang lebih kecil nggak kabur, malah kayaknya menikmati belaian saya bak anak kucing… (Hiks..jadi keinget kucing saya yang ilang… :cry: )

Pagi ini saya bantu ngumpulin bibit-bibit yang mati lagi. Sempet melakukan aksi ekstrim dengan berjalan di pinggiran kolam, cuma bersandar di pembatas dari kayu dan seng. Hadeuh… Bayangin aja badan saya yang kayak anak gajah ngesot dengan wajah penuh teror karena takut nyebur.

Kemarin Bapak saya bikinin pintu yang desainnya lumayan hardcore alias garang dengan gembok dan rantai, tujuannya biar orang nggak bisa sembarangan nyelonong, terutama anak-anak kecil yang penasaran. Waktu kolam baru saja dibuat, hujan turun dan anak-anak kecil pada “berenang” di kolam yang baru jadi itu. Wakaka. Saya denger dari kamar, malah sebenernya suara berisik mereka bikin saya kebangun dari tidur saya setelah 100 tahun (hoyoh!), tapi saya biarin aja karena saya ngerti gimana rasanya waktu seumuran mereka saya juga seneng main air. Wehehe.

Tapi akhirnya mereka harus kabur berjamaah setelah diusir Emak saya. Xixixi. Anak-anak yang malang…

Kami masih perlu banyak belajar tentang bisnis si ikan lele ini. Dan satu-satunya cara untuk belajar yah terus berusaha sambil coba-coba, jangan terlalu takut salah tapi juga nggak boleh sembarangan ngerjainnya.

Saya cuma berharap semoga Allahu ta’aala memberkahi bisnis keluarga kami ini dan bisa menghasilkan sesuatu yang bermanfaat bagi kami semua. Amin ya rabbal ‘alamin…

Untuk bayi-bayi ikanku… Swim… Swim, my pretties… Grow large and powerful. One day, we will take over the world... Mwahaha... :shock:

About these ads

26 pemikiran pada “Swim, My Pretties…

  1. waktu kecil saya seneeeeeng bgt miara ikan.. nah memang kalau kolam ikan baru, ikan banyak yang mati…. saya dapet saran dari tetangga kasih batang pisang buat ilangin bau semennya.. ya saya ikutin aja..

    jadi kira2 seminggu di biarin dikolam… sampeb belumut.. trus saya kuras airnya baru deh pake air baru .. cemplungin ikannya.. idup sampe beranak pinak. (waktu itu piara ikan cupang buat diadu.. lumayan punya ikan aduan banyak… hahahaha

  2. sukses buat usahanya yaaa :D

    btw, saya dulu main airnya di sungai, bukan di kolam ikannya tetangga, dan itu lebih asyik, ada arusnya soalnya, hehe :)

    • wekekek. anak2 itu juga gak tau sebenernya tujuan dibuat itu kolam2 untuk apa. jadi saya biarin aja. wih pasti seru ya main di sungai.. pernah dapet ikan gak.. hehe :D

  3. Ping-balik: Petir Menyambar-Nyambar « The Moon Head

  4. Ping-balik: Update Cilik « The Moon Head

Tulis Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s