The Chronicles of Listrik Modhyaar

Ini adalah makanan yang kami makan sebagai astronot di bulan.

Kapal tenaga cahaya yang sering kami tumpangi untuk melintasi ruang angkasa.

Kubah pangkalan bulan, disebut Lunar Echo-system.

Ubur-ubur alien, makhluk cyberorganisme yang sering mengganggu para astronot di bulan.

Sekitar jam setengah 4 dini hari tadi mati lampu. Bayangin aja, jam segitu, mati lampu. Sementara saya baru kebangun, dan udah berencana pengen makan mi instan sambil nonton TV (kebiasaan yang tidak sehat).

Karena laper, akhirnya saya masak juga tuh S*permi, gelap-gelapan dengan bantuan lampu teplok/minyak. Mi-nya saya campur dengan potongan sosis-sosisan harga seribuan yang saya sekap dari warung, dan tiga batang buncis yang saya patah-patahin. Hehe. Saya juga sambil nengok-nengok kiri-kanan, depan-belakang; takut ada penampakan… Hii.

Dan semangkok mi instan ala mati lampu pun berhasil menghangatkan saya di cuaca yang dingin.

Listrik baru nyala lagi PAS adzan Subuh (sekitar jam 5 disini).

Menyambut Ramadhan, kayaknya PLN mulai ‘menghemat’ listrik lagi. Nantinya bukan mati lampu lagi istilahnya, tapi dijatahi listrik. Jika beruntung, tidak perlu lama-lama menunggu jatah listrik dan bergelap-gelapan. Kalo bulan puasa bakal sering mati lampu, akan jadi cobaan yang sempurna buat orang-orang yang puasa. =.=’ (Salah gaul nih PLN…)

Apa yang akan kamu lakukan jika mati lampu di tengah malam, dan kamu dalam keadaan terjaga/gak tidur?

About these ads

21 pemikiran pada “The Chronicles of Listrik Modhyaar

  1. TRA suka kebiasaanmu. Bangun pagi, makan mie instan, nonton tv. Lebih seru jika ditambahin teh hangat.

    Tidak nyangka PLN salah bergaul pasti PLN nya pengen gaul.

    • iya saya juga nyeduh teh.. lumayan langsung keluar angin lewat atas dan bawah :lol: baru sadar ternyata banyak angin yang terperangkap dlm badan..
      PLN pasti bergaul salam dunia lain, karena suka bikin orang uji nyali di rumah masing2.. =.=’

      • Tra suka angin Ilham yang di atas gak suka yang di bawah.

        PLN nya cari perhatian tuh, pengen dicarikan teman. Kata lainnya minta dibuatkan PLN ke dua.

      • mungkin bisa nanti berbarengan dengan organisasi militernya putra. mungkin pusat pembangkit tenaga matahari atau biogas. biar ramah lingkungan… :)

  2. saya paling demen kalo mati lampu, entah kenapa.. :)
    enak gitu, adem, tenang, sunyi, pikiran malah bisa berimajinasi.. melihat sesuatu yang tidak pernah kita lihat sebelumnya..

  3. kubah pangkalan bulannya dari anyaman bambu ya? hehehe ada ada aja..

    saya juga paling sebel kalo mati lampu. emang kayaknya manusia sekarang ketergantungan banget sama listrik. padahal gak selamanya PLN bisa diandelin.
    kalo mati listrik biasanya mah saya tinggal tidur.

    • hehe iya. saya juga gak bisa tidur tanpa kipas. palingan cuma pake kipas plastik yang gambar2 kartun. :lol: plus dengerin radio dari hape. terutama yang suara zzzzzzzz…-nya itu bisa bikin tidur.

  4. iya kaaak, di medan emang sering mati lampu yaaak. keinget masamasa dulu pas saya selalu disuruh mama ngecharge kampu CMOS :mrgreen:
    “Apa yang akan kamu lakukan jika mati lampu di tengah malam, dan kamu dalam keadaan terjaga/gak tidur?” << saya bakal meksain diri tidur lagi karena takut :D

    • iya kalo masih jam 7-10 malem sih mungkin orang2 lebih milih duduk2 di teras atau nongkrong2 di warung. tapi kalo tengah malem,… rempong lah. :lol:

  5. yang gambar kedua apaan tuh Om?
    sukurnya ngga ada yang “nemenin” masak Mie yak… coba ada tambah ajiiiipp tuh… :D

Tulis Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s