Keong Untuk Pakan Lele

Sore tadi Bapak saya pulang bawa plastik berisi keong sawah.

Wah rupanya nyari keong sekarang udah susah. Karena sawah-sawah di Medan udah pada jadi bangunan rumah. Akhirnya mesti sampe nyari jauh-jauh.

Waktu dikasih keong ini, lele-lele kami yang sedikit itu langsung berebut kayak anak-anak lagi lomba makan krupuk. :lol: Semangat betul pas dikasih daging, karena selama ini cuma dikasih pelet.

Bisa dibilang ini awal dari season 2 percobaan pembiakan lele kami. Kali ini semoga bisa menghasilkan lebih banyak dan lebih cepat.

Pelajaran yang bisa diambil dari pengalaman ini adalah supaya lele harus mulai dikasih makan daging kalo udah mulai besar, sekitar pertengahan bulan kedua. Tanda-tandanya biasanya banyak pelet yang terisa karena nggak dimakan.

Btw, di beberapa tempat keong sawah juga dijadiin kuliner khas lho. Saya pernah coba tapi keong laut. Rasanya pedar alias kayak ada sedikit asem di tenggorokan dan rasanya cenderung hambar. Kalo keong sawah, aduh setelah liat yang udah saya umpanin ke lele tadi kayaknya saya nggak sanggup makannya. :lol: Ada yang pernah coba?

Bia Kolobi, Sate Keong Tondano

gambar: http://id.wikipedia.org/wiki/Keong_sawah 

26 pemikiran pada “Keong Untuk Pakan Lele

    • pastinya kalo mau dimasak dicuci bersih dulu tuh.. kalo keong laut yang pernah saya makan emang agak berbau amis tapi lebih kerasa pedarnya. asem2 ‘nyegrak’. udah gitu direbusnya pas masih agak keras, jadi agak2 geli juga sih sebenernya…

  1. Ping balik: Ngabuburit « The Moon Head

Tulis Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s