Mak Uthe The Kolamer

Jadi hari ini kami berempat, saya, Mamak dan Bapak, dan sepupu saya Mbak Yayuk pergi ke tempat pembelian bibit ikan.

Tempatnya sebenarnya di rumah biasa, di halamannya ada kolam-kolam tempat dimana bibit-bibitnya ‘dipajang’, tapi lingkungannya sangatlah tenang dan nyaman. Walau memang agak jauh dari jalan raya.

Di sana ada bibit-bibit ikan lele, nila, dan kolam khusus indukan. Induk-induk ikannya gede-gede, sampe serem liatnya pas sesekali muncul ke permukaan kolam.

Kami pun akhirnya membeli 1000 bibit ikan lele Sangkuriang. Iya, lele Sangkuriang, yang katanya pertumbuhannya sangat cepat dan ukuran dewasanya besar-besar. Ya mudah-mudahan sih beneran bisa sampai segede yang saya liat di tv-tv.

Mbak Yayuk nggak jadi beli, baru liat-liat aja. Dia masih belum yakin apakah mau pelihara lele atau nila atau keduanya. Tapi doi beratnya sih ke nila. Lele mungkin bisa jadi sampingan kalo ntar udah tahu cara ngaturnya.

Sepulang dari membeli bibit, saya ikut ke rumah Mbak Yayuk, buat liat-liat kolam di rumahnya.

Kolam di rumah Mbak Yayuk dimodifikasi dari bekas jejeran tanaman kaki lima. Lebarnya sekitar 1 meter,  sementara panjangnya bervariasi, ada yang sekitar 5 meteran, ada yang 3 meteran, total ada tiga buah kolam.

Hm…yah mudah-mudahan aja kolam Mbak Yayuk, atau yang kadang dipanggil Mak Uthe sama ponakan-ponakannya, bisa sukses dan menghasilkan. Begitu juga dengan kolam kami di rumah. Amin ya rabbal ‘alamin…

Ngisi kolam #2.

Mak Uthe mengawasi kolamnya.

Ditambah lagi mudah-mudahan kos-kosannya cepat laku. Kasian juga doi tinggal sendiri, biar ada temennya cewek-cewek yang ngekos di rumahnya.

Akhir kalam (ceile), bisnis atau usaha apapun memang selalu ada naik-turunnya, untung-ruginya, tapi semua itu (kata orang-orang) adalah bagian dari proses. Memang kadang kegagalan membuat susah untuk optimis lagi, tapi nggak ada salahnya untuk terus mencoba dan terus belajar.

Ya Allah murahkanlah rejeki kami… Amin, Amin, Amin…

gambar lele sangkuriang: anneahira.com

About these ads

14 pemikiran pada “Mak Uthe The Kolamer

    • Amin… thnx mbak izzawa.
      haha bukan segede tv mbak, maksudnya gede kayak yang di tipi2… :P tapi gedenya bisa sampe 3kilo. mudah2an..

Tulis Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s