[Poll] Traktir

Sore ini saya keter-boneng nyari alamat kos temen. Udah kayak Ayu Tong Tong deh pokoknya. Niatnya cuma mau nganter hadiah ultah temen, si Anoe. Tapi kok susah amet nyarinya. Akhirnya kita janjian aja ketemu di pusat perbelanjaan, Ramayana Jl. Aksara. Tadi itu saya sama sekali nggak bawa duit. Dan karena itu kejadian memalukan pun terjadi secara beruntun.

Si Anoe ngajakin masuk, jadi saya terpaksa dibayarin parkir sama dia. Udah gitu dia masih nraktir saya lagi minum es teh lemon. Gimana gak malu coba.

Kita ngobrol sampe sore. Ngobrolin temen-temen yang udah entah dimana-mana pasca jadi sarjana, ada yang diluar kota, ada yang udah jadi editor di penerbitan, ada yang buka toko baju online, dan macam-macam lagi. Sebagai pengangguran profesional yang pura-puranya mau merintis dunia usaha, saya udah nggak tahu lagi apakah harus merasa iri atau kecil hati mendengar cerita-cerita itu. Yang pasti saya sudah sering menyaksikan orang lain lebih sukses dari saya. (tali jemuran mana tali jemuran…bukan buat gantung diri kok, cuman buat jemur koteka olahraga 😯 )

Cuman saya kepikiran aja waktu si Anoe bilang ada salah satu temen yang jual “lulur banci”, semacam lulur yang biasa dipake kaum transgender di Thailand untuk memutihkan kulit mereka. Kedengarannya HOT ITEM, yah… πŸ˜›

Yang ingin saya konsultasikan pada pembaca sekalian, apakah seharusnya saya segera membalas temen saya walau dengan sesuatu yang nilainya nggak sama? Atau nggak usah aja karena ntar itikiad baik si temen jadi luntur?

Lalu apa pendapat kalian jika bepergian (yang nggak jauh-jauh) tanpa bawa uang sama sekali? A. Nggak masalah, B. Sebaiknya bawa sedikit, C. Ooo tidak bisaa…

Iklan

24 pemikiran pada “[Poll] Traktir

  1. harus bawa uang sebenarnya… Tapi klo mau tau sampai dimana kemampuan diri kita tanpa uang di perantawan boleh di coba juga πŸ˜€

    Saya seorang perantau. Di bali. waktu barunyampek di bali, saya gak langsung nemuin kerjaan. Tidur di amperan toko atau di terminal. Beberapa hari saja uang saku saya habis buat makan. kelaparan beberapa hari. tapi gak nyerah gitu aja, lamar kerja kesana kemari. banyak yg nolak (soalnya gak bawa ijasah. Hanya KTP. Hahay)tapi untunglah gak lama kemudian saya diterima kerja disebuah bengkel mobil. jadi tukang cuci mobilnya πŸ˜€
    loh? Kok jadi curhat di blog orang? Xixixi
    Salam kenal

  2. Wiii … dimana tuh lulur banci … dimana … dimana …. *gak mau beli kok, cuma mau tau aja tokonya dimana*
    Pertama, kalau sengaja mau membalas rasanya gak perlu … toh ia pasti tanpa pamrih. Justru kalau sengaja kita memberi dengan judul “membalas budi” malah terasa riskan, lho. Kalau mau, beri dia sesuatu di kemudian hari tanpa judul apapun *ngebalas budinya implisit*
    Pergi tanpa duit? Waswas Mode On πŸ˜€

  3. Kalau saya ni ya: Saya akan inget terus budi baiknya. Tapi untuk membalasnya saya nggak paksakan. Kalau memang sudah waktunya, kita pasti nemu jalan buat ngebales budi baiknya itu. Jadi nggak usah disengaja gitu mas.

    Saya punya prinsip bahwa budi baik seseorang tak harus dibalas ke orang itu. Kita bisa balas dgn memperlakukan orang lain dengan perlakuan serupa.

    Nah jawaban pertanyaan terakhir ni: Jawabanku C. Ooo tidak bisa. Resah pokoknya kalau ga bawa duit kemana-mana.

    • nah itu juga yang saya pahami dari komennya mas El. mungkin memang lebih baik membalas budi di waktu dan kesempatan yang tepat. πŸ™‚
      emak saya juga sebenernya selalu ngingetin untuk bawa uang walau sedikit. manatau ban motor kempes atau bocor, dll. cuman kemaren saya pikir gak perlu karena cuma pergi sebentar dan gak jauh.

  4. saya pilih A
    masalah ditraktir temen itu, yah…anggaplah rejeki
    #oportunis πŸ˜€

    ya, mungkin lain kali gantian kita yang ntraktir gitu (mungkin pas lagi jalan bareng atau apa)

  5. Kalau menurut saya sih santai saja. Kan kita nggak bawa duit by accident. Siapa pula yang minta ditraktir kan? Kan nggak sengaja. Bilang aja, “woii.. sorry nih, gue lagi nggak bawa duit”. Nggak perlu membalas segera. teman juga maklumlah. Tapi kita harus tetap mengingatnya. Barangkali suatu saat kita ada kesempatan lain dan kebetulan sedang punya duit… yah.. giliran kitalah yang nggak boleh pelit-pelit.

    Terus kalau bepergian yang memang direncanakan aku sih memilih C.Ooo tidak bisaa…

    • hehe setuju. saya akan ingat jasa2nya. *kayak pahlawan aja* πŸ˜€
      sip. kayaknya sih emang bagusnya bawa uang, walau perginya gak jauh, dan walau saya nggak punya uang (ngutipin receh) :mrgreen:

  6. saya, jika bepergian, apalagi jauh, tak berani kalau tak ada bekal (uang)
    mendingan gak jadi pergi deh.

    soal traktiran, yaaa liat sikon aja. klo memungkinkan membalas segera, maksudku momennya pas, ya gpp nraktir balik. tapi klo gak, ya seperti kata bli budi itu, kita bisa kok mbalesnya dengan nraktir orang lain. krn jika dia ikhlas, pasti dia tak harap kembali, bisa jadi dia pun nraktir dirimu krn habis ditraktir orang? hehehehe

  7. sebaiknya bawa uang walaupun sedikit, jagajaga kalau ada jajanan enak yang menggoda jadi kan bisa beli *ehh*
    untuk soal balasmembalas, ngga usah dipaksakan segera membalas. tunggu sikon yang pas aja, toh dia kan ikhlas mentraktir kitanya, jadi ingat saja kebaikannya, kita bisa kok membalas kebaikannya dengan mentraktir orang lain πŸ™‚

  8. Yg ini maksudnya apa sih?
    “apakah seharusnya saya segera membalas temen saya walau dengan sesuatu yang nilainya nggak sama? Atau nggak usah aja karena ntar itikiad baik si temen jadi luntur?”

    membalas apa? membalas traktir?

    saya sih pilih jawaban B… klo keluar pling ga bawa uang sedikitnya 10 -20 rb deh

    • iya mas ivan. soalnya kan ceritanya dia yang ultah, dan saya ketemu dia buat ngasih hadiah dikit. eh malah yang ultah nraktir saya. kan aku gak kepenak ngono lho.. hehehe.
      sip. sebenernya saya lebih sering gak punya duit πŸ˜† tapi sebisa mungkin lah bawa dikit buat jaga2. kan ribet juga kalo ban motor bocor di tempat yang jauh dari rumah.

Tulis Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s