Kantong Ajaib

Wadeh belakangan ini saya agak lebih susah update blog karena koneksi smartfren yang Innalillah… dan akhirnya saya terpaksa meninggalkannya, mungkin untuk selamanya.πŸ˜₯ Dan kehidupan saya berwarnet pun kembali dimulai, seperti jaman-jaman dolo… (Hoyoohh…) Tapi sisi positifnya koneksi di warnet jelas lebih cepet daripada dial-up smartfren.😐 Dan alasan lain adalah yah karena, seperti biasa, nggak banyak kejadian menarik yang terjadi dalam hidup moi. Jadi, selagi di warnet dan billing masih 1,000 perak (kombinasi pelit dan kepapapaan), jadi saya ngeburu bikin postingan ini sebagai random updates yang mungkin bener-bener random. Yok! *menggulung lengan baju dan sarung*

pemandangan rutinitas pagi hari dengan kolam leleπŸ˜€

Hari-hari saya bantuin usaha ortu dengan kolam ikan lele kami yang mempesona itu mulai menjadi rutinitas yang saya lakukan setiap hari. Sebenernya sih saya cuma ngasih makan doang pagi sama sore, sambil sesekali gangguin bayi-bayi lele yang unyu, ireng-slimy. Hehe. Alhamdulillah-nya lagi saya udah nebus salah satu obat dari resep dokter yang membantu saya tidur normal. Hore.

Untuk pertama kalinya saya mimpiin kucing saya yang ilang, si Maxine Srikandi atau biasa disapa Max.πŸ˜₯ Saya yakin Max masih hidup walau sudah berpindah tangan ke orang lain. Mungkin ada anak-anak yang ngebawa Max pulang ke rumahnya. Maklumlah kucing kampung domestik, jadi masih liar suka kelayapan. Semoga anak gadisku itu mendapatkan kehidupan yang lebih baik di keluarga barunya…😦

Kemaren saya lagi kesurupan guru kerajinan tangan dan kesenian. Walaupun gagal. Saya nyoba bikin pouch atau kantongan dari kain bekas. Saya dapet sarung bantal yang udah tua. Saya pikir bakal kelihatan bagus dan vintage, walau saya 80% yakin itu udah kena bekas ompol saya waktu masih kecil.πŸ˜›

Tapi yah seperti yang saya bilang, percobaannya gagal. Niatnya buat kantongan kartu-kartu Tarot saya. Asek. Tapi kekecilan. Padahal udah saya ukur-ukurin.

Bahkan ‘bibirnya’ belum selesai saya jahit karena udah desperate duluan lihat hasilnya. Padahl udah menjahit dengan sabar kayak emak-emak yang expert.

Walau begitu, “kantong ajaib” ini masih bisa dipake buat tempat barang-barang lain alias miscellaneous. Rautan pensil bentuk lope-lopenya ganteng banget liat tuh. Another brilliant invention by me.😎 #dilemparburungunta

Yah saya rasa sekian saja random updates ini. Semoga pembaca dan blogger sekalian tetep semangat dan enjoy menjalani apapun pekerjaan dan aktivitasnya hari ini dan esok… Dan… Yah, itu aja. <- nggak bakat pidato ala kepala sekolah

Wassalam…

πŸ™‚

18 pemikiran pada “Kantong Ajaib

Tulis Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s