No Rice Area

Sejak beberapa hari lalu saya mencoba mengurangi berat badan dengan menghindari makan nasi.

Tapi adaa aja cobaannya. Entah Emak saya beli nasi gurih atau lontong yang jualan di depan rumah, atau sumber lain seperti kue-kue basah. Jadi bisa dibilang nggak ada dalam sehari saya bener-bener lolos dari nasi.

Tapi saya mau mencoba lagi. Hari ini setidaknya saya belum makan nasi. Sumber karbohidrat saya dapatkan dari mi instan. Walau sama-sama karbohidrat, yang saya tahu nasi itu cepet banget naikin kadar gula darah. Makanya kemaren-kemaren pas saya desperate dan makan nasi, kerasa banget bedanya. Ternyata selama ini yang bikin saya ngantuk, lesu dan lunglai itu adalah nasi.

Walau saya ada bakat gemuk dari kecil, saya termasuk yang cepet turun berat badannya kalo emang mau diet atau olahraga. Cepet turun, cepet juga naiknya. Makannya pas saya udah lumayan berhasil diet tanpa nasi, trus makan nasi lagi, perut dan boobies saya bergelambir lagi kemana-mana.πŸ˜†

Karena nggak makan nasi, saya jadi banyak ngemil. Itu pun sebenernya gak bagus, karena gulanya tetep aja banyak yang masuk ke tubuh. Meski begitu saya tahu saya tetep butuh gula sebagai sumber energi. Tapi nggak boleh berlebihan juga…

Ngomong-ngomong soal nasi, saya teringet cerita sepupu saya semalam tentang perjalanan dia pergi ke Swiss belum lama ini. Mereka (rombongan kerjanya) bingung nyari makanan yang cocok sama lidah Indonesia, terutama nasi sebagai makanan pokok. Belum lagi mahalnya. Makan ber-7 di sebuah restoran Itali berhasil menggaruk isi kantong sampai 12 jutaan! Untung aja endingnya itu tagihan dibayarin sama pihak orang Swiss-nya yang kerjasama sama mereka. Wakakay. Ketika sepupu saya pergi ke McD’s pun tak menyediakan nasi. Tapi dia bilang potongan ayamnya lebih gede-gede dari yang ada di Indonesia. Sekalinya, mereka sempet makan roti Perancis yang panjang dan keras itu…dengan lauk-pauk mentah seperti ikan dan cumi-cumi. Wew.

Kembali soal diet, saya masih baru belajar memadu-padankan sumber nutrisi murah dan mudah didapat yang cukup untuk kebutuhan harian. Yang saya tahu cuma sumber protein itu dari telur, karbohidrat biasa saya ambil dari roti yang dipadukan bersama kopi instan, selain itu saya makan buah semangka dan sesekali mangga yang jatuh ke jalan dari pohon tetangga kalo pas lagi musimnya. Hehe (udah dapet ijin dari yang punya kok).

Kalo soal olahraga, jujur kemungkinan saya akan dan mau melakukannya itu sangat kecil. Haha.

Akhir kata, saya menerima saran dan tips diet yang baik dan benar. Khususnya diet tanpa nasi. Karena saya tahu hanya menunggu waktu sampai saya bosan dengan diet ini dan kembali menangisi berat badan saya, sambil berada dibawah shower dengan sekotak bika ambon dan galon air mineral berisi susu coklat.😯

Saya ingin bisa punya tubuh ramping dan proporsional seperti mereka:

42 pemikiran pada “No Rice Area

    • kalo saya diet atau habis olahraga hasilnya biasanya emang langsung kelihatan mbak. besoknya perut saya gak terlalu menggelambir, tapi emang sih rada lemes. mungkin belum terbiasa aja mbak. harus dibiasakan nih, soalnya kalo saya makan nasi dikit aja langsung terjerumus…perutnya.πŸ˜†

  1. semua krn kebiasaan ya, awalnya memang sulit

    aku sudah terbiasa makan tanpa nasi, biasanya daging ayam, ikan plus sayuran, sayurannya yg byk, ini juga yg awal awalnya membantu bikin perut kenyang, sayuran yg biasa kumakan banyak adalah wortel, direbus saja sdh enak, ini yg kumakan byk, terus protein spt dg ayam itu sebenarnya bikin perut kenyang lama lho, krn sudah terbiasa bisa berbulan bulan aku makan tanpa nasi

    menurutku justru kalau aku makan nasi, akan cepat capek, ngantuk dan lapar lagi

    • waah ini nih dari yang udah pengalaman jauh dari nasi… hahay..πŸ˜€ oh ternyata sayur itu bikin kenyang juga toh… saya kira cuma daging2annya. hm..kalo gt besok saya mau coba banyakin rebusan sayur2an. siapa tahu jadi ngurangin kebutuhan ngemil yang sebenrnya kurang sehat.

      • oh ya lupa mau nambahi, aku biasa minum air putih kurang lebih 15 gelas lebih seharinya, jadi itu juga salah satu yg bikin perutku kenyang. Ngemil khan tidak harus spt foto yg di atas ya, selain nggak sehat, kalorinya pasti selangit deh dan ngak bakalan bikin kenyang malah sebaliknya, ngemil khan bisa wortel mentah, timun, atau sayuran lainnya yg bisa banyak dimakan krn kalorinya rendah

      • thnx banget mbak ely tipsnya.πŸ™‚ mulai hari ini saya mau nyoba rebusan wortel dan sayur2annya. dan mungkin mengganti kopi instan dengan teh tawar atau pake madu.

  2. hahaha gambarnya aneh banget
    saya udah biasa sehari gak makan nasi, tapi tetep aja banyak ngemil
    udah bakat kerempeng dari kecil, jadi berat badan saya gak bakalan nambahπŸ˜€

    • wah berarti mbak kayak salah satu sepupu saya (adekannya sepupu yang saya ceritain diatas). wktu kcil itu dia sampe dikira cacingan. pdhl emang bawaan badannya gak bs gemuk.
      enaknya kalo saya bisa begitu..πŸ˜₯

    • kalo udah proporsional yah bagus mas ben.. jangan digemukin. kakak sepupu saya juga sampe minum susu yang penambah berat badan yg di iklan itu tuh. tapi gak ada hasilnya. padhal harganya lumayan mahal menurut saya..πŸ˜€

    • saya rasa selama badan tetep sehat saya rasa gak masalah a. kalo pengen gemukan dikin mungkin bisa coba makan bayi minum susu tiap hari. heheπŸ˜€

  3. Saya ga punya tips mujarab. Cuman semenjak saya diterima kerja, hari2 biasa saya lewati hampir tanpa menyambangi makanan. Bukan krn kesibukan tapi mungkin krn hilangnya nafsu makan. Entah kenapa.

    Maaf, out of topic…πŸ™‚

  4. Tiga bulan terakhir, berat badan saya naik 4 hingga 5 kilogram. Dan karena saya juga jarang olah raga, maka selain di pipi, bagian perut yang paling kelihatan perubahannya. Sejauh ini saya masih merasa ‘belum makan’ kalau belum ketemu nasi. Ternyata diet memang tidak mudah, tapi bukan pula mustahil.

    Salam kenal.

    • iya mas abi. awal2 mungkin berat, tapi bisa dibiasakan. karena saya yakin sebenernya banyak kok sumber karbohidrat yang lebih sehat dari nasi. thnx kunjungan balik dan komennya.πŸ™‚

  5. ternyata saya tidak sendirian. dikombinasi dengans arapan oatmeal atau roti gandum.
    gara2 mau musuhan ama nasi juga, jadinya saya langganan karedok atau gado2. untungnya ada yg jual di depan ruko siniπŸ˜€
    jadi buat lunch itu beli gado2/karedok + ayam bakarnya padang. itu bisa bertahan sampai besok pagi lagi. selingannya ya minum sm buah. tpi buahnya pun angot, kadang mau kadang engga hehehe

    semoga lekas berhasil dietnya ya

  6. mendapatkan tubuh proporsional butuh perjuangan ya……

    saya g’ sanggup kalau pake caranya ilham. ^_^ mending ke Gym aja mas!!!πŸ˜€

    • haha saya justru gak sanggup ke gym. nggak sanggup duitnya.πŸ˜† ke lapangan olahraga aja saya jarang2. sebenernya ini aja saya udah mulai K.O. sama dietnya gara2 masuk angin dan sebagainya. tapi saya akan berusaha sejauh yang saya bisa. cahyono! Hloh.πŸ˜†

  7. hahaha mas ILham ini gimana… diet ga makan nasi tapi makan mie instan…
    justru klo mo diet makanan yg paling harus dihindari itu mie instan dan bahan2 makanan dr tepung lainnya (roti, spageti)
    good luck buat dietnya

  8. Ping balik: Uchul! « The Moon Head

Tulis Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s