Awkward Charity

awkward smile

Karena kemarin majalah-majalah lama saya gagal dijual, jadinya hari ini saya meneruskan misi tapi kali ini untuk menyumbangkannya. Sebagian kecil dari majalah itu saya hibahkan kepada teman saya. Sisanya…well saya gagal menemukan taman baca dan akhirnya saya damparkan aja majalah-majalah itu ke sebuah tempat penyewaan komik.

Awalnya si abang langsung menolak karena berasumsi bahwa saya mau ngejual majalah bekas. Saya juga memang nggak bilang secara jelas untuk menjual, tapi saya nanya apakah dia mau menerima majalah bekas…

Tapi akhirnya saya langsung meluruskan dengan tawaran untuk memberikan gratis sebagai sumbangan. Si abang pun mempersilahkan dengan senyuman awkward sambil bilang terimakasih.πŸ˜›

Memang agak aneh memberikan sumbangan ke tempat yang menarik profit. Tapi yang penting saya udah lega. Paling nggak buat nambah-nambah bahan bacaan anak-anak dan remaja yang suka mengunjungi tempat itu.

Selain dibaca, majalah bekas juga dimanfaatkan sebagai bahan kerajinan, seperti ide kreatifnya jayputra9 yang biasa membuat mainan sendiri lalu dijual ke temen-temennya. (Mantaf gan!πŸ˜€ )

Saya jadi inget waktu sekitar beberapa hari yang lalu. Malam itu saya lagi beli martabak manis di tempat langganan. Yang jual ibu-ibu muda. Waktu duduk nungguin pesenan, saya lihat ada benda-benda yang “mencurigakan dan tidak relevan” di tempat itu.πŸ˜†

Pertama saya melihat serpihan-serpihan kertas kalender yang dibentuk jadi segitiga-segitiga kecil dalam kantong plastik besar. Dan ada sebuah struktur benda seni yang belum selesai dari bahan yang sama, tersimpan dibawah kompor memasak martabaknya. Coba bayangin aja, apa hubungannya coba kertas-kertas eksentrik itu dengan martabak?

Waktu saya tanya, ternyata si ibu suka buat kerajinan untuk dijual. Dia ngerjain potongan-potongan kertas itu sambil menunggui dagangan martabaknya. Hasil jadinya bisa berupa burung merak, tempat pensil, dan lain-lain. Bener-bener produktif dan kreatif itu ibu. Martabak durennya juga enak.πŸ˜†

sumber gambar: emotibot.net

17 pemikiran pada “Awkward Charity

  1. iya kaak, itungitung kayak gitu kan mengurangi sampah anorganik kak:mrgreen: kakak ada rencana bikin perusahaan buat ngemanfaatin barang bekas kah ?πŸ˜€
    gambar mukanya nggak nahan gitu ya kak =))
    martabak duren ? emang ada ? O.o

    • waha boleh juga tuh. denger2 usaha barang bekas cukup menjanjikan…
      martabak duren…ada banget. apalagi di medan sini. mungkin di kota2 lain harga duren agak mahal jadinya jarang ya..πŸ˜‰

      • iyah kak, apalagi homemade. terus dikirim ke luar negeri. uwaa, laku banget tuuhπŸ˜€
        saya dulu pas di medan kok nggak ketemu martabak duren…😐

      • iya martabak duren memang belum terlalu lama adanya di medan… setuju tuh kalo dijual di luar negeri. apalagi kan di negara2 empat musim, di musim dingin bisa makan martabak duren yang mampu menghangatkan perut.

  2. ya ampun.. jadi majalahnya kemarin di kasih cuma cuma.. salut deh.. ancung jempol kaki
    boleh dong kalo ada duit di kasih cuma cuma jua, khususnya ke gue. gue doain deh biar bisa beli martabak manis tiap hari

  3. terimakasih ilham saya juga cuma iseng saat itu buat mainannya, tapi saya memang sering membuatnya, semacam hobi tersendiri buat saya. ternyata teman saya menyukainya dan mau membelinya. sungguh saat itu saya sangat senang. selain disukai karya saya juga dihargai olehnya.

    setelah baca posting Ilham saya jadi termotivasi buat melanjutinnya.

  4. Ping balik: Imajinasi Dan Karya Saya Di Masa Lalu « Jayputra's Blog

  5. Ping balik: Pilihlah “Orang-Orangmu” Secara Bijak « The Moon Head

Tulis Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s