Tukang Sapu Bertato

Pagi tadi saya jalan-jalan dikit, mulai belajar-belajar naik angkot lagi, mengingat-ingat trayek dan jurusan tiap angkot.

Niat awal mo beli earphone/headset buat hape di toko aksesoris Jl. Sekip, tapi saya singgah dulu di Gramed Gajah Mada, tujuan random yang udah tertanam di bawah sadar kalo lagi jalan-jalan.

Pulangnya saya memang nggak beli apa-apa meskipun sedang ada pekan buku murah di pelataran parkir Gramed. Sambil nginget-nginget saya nanya ke seorang abang-abang botak yang berdiri di depan pager.

Ujung-ujungnya dia ikut nyebrangin saya juga, trus bantu nanya-nanya soal angkot yang harus saya naiki buat kembali ke Jl. Sekip. Lama-lama itu abang ngobrol terus, saya sendiri nggak ngerti semua yang dia bilang dengan logat Batak. Nama dia Yohanes.

Intinya dia cerita soal pengalaman dia jadi tukang sapu. Kadang orang justru marah karena kegiatan nyapu Bang Yohanes. Lantas dia cerita tentang “preman-preman” di sekitar situ yang suka agresif kalo kita nggak kenal salah satu dari mereka. Dari ‘nyentil’ biji mata😯 sampe ngeludah. Tapi jaranglah yang sampe tusuk-tusukan, katanya…

Bang Yohanes juga nunjukin tato di lengannya. Dia nunjukinnya cuma sekilas dibalik lengan kaosnya, jadi saya kurang jelas gambarnya bentuk kayak apa.

Overall dia orang yang ramah sekali, meski saya nggak tahu apakah kepercayaan diri dan keluwesannya itu dipengaruhi fakta bahwa dia termasuk “preman situ” dalam arti yang kasual.

Dia malah sempat bercanda pas ada mobil pribadi menepi, bilangin ke penumpangnya kalo saya mau nebeng di mobil mereka… Unyu ya Bang Yohanes.😛

Sialnya angkot yang saya naiki kemudian sopirnya lagi galau, bawaannya ngebut banget bikin jantungan.

Apa pengalamanmu hari ini?

18 pemikiran pada “Tukang Sapu Bertato

    • bukan mbak, kayak menjentikkan jari, seperti kalo buang sesuatu dari ujung kuku, tapi dimaksudkan untuk menyakiti mata orang😕 *serem ya*
      haha iya ya mbak jangan2 bang yohanes itu kepala premannya..

  1. Wah udah jarang naik angkot. Jadi teringat masa SMA, sopir angkot selalu ngebut saat hari jum’at, biar bisa narik anak sekolahan banyak banyak. Maklum jika hari jum’at semua sekolahn pulang pada jam yang sama.

    Pengalaman harii ini gak ada, seharian di rumah melulu setelah usai shalat jum’at di mesjid. Lagi sakit soalnya.

    • disini angkot memang ngebut2. penumpang juga udah ngerti berarti sopirnya lagi galau.

      masih sakit tapi masih nyempetin bikin komik ya masjay… mantaf.

      • Hehe makasih. Maklum hobi.

        Kalau di sini karena di dalam kota.Sopir Taksi tidak bisa terlalu sering ngebut. Selain polisi yang jaga, juga banyak pejalan kaki. Saya takut , jika taksi yang saya tumpangi ngebut, jika di tilang polisi penumpang jadi telantar.

Tulis Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s