Malem Minggu Toh

kopiHabis buka puasa saya mulai punya kebiasaan minum kopi. Soalnya bukanya pake minuman dingin terus, maka minum kopi lah saya buat ngangetin perut. Sekalian buat bikin melek karena saya tahu habis buka biasanya bakal ngantuk (kekenyangan).

Nggak lama setelah ngopi saya keluar buat ngisi deposit pulsa di Jl. Krakatau dan langsung disambut dengan suasana dimana anak-anak dan orang dewasa pada rame saling mengobrol dan main-mainan mercon, as always. Bau magnesium (ceila sok tau) mengisi udara. Saya baru sadar ini malem Minggu…

Hm jadi ngerasa kayaknya cuma saya sendiri yang lemes-lemesan di bulan puasa. Orang lain toh tetep menikmati malam Minggu seperti bulan-bulan biasa. Apa ini karena sugesti yang salah terhadap puasa sendiri atau memang saya yang udah terlalu tua (halah2) dan bosan untuk excited lagi sama yang namanya malem Minggu.

Sebenernya nggak juga sih. Sebelumnya saya masih sering kepingin dan pernah jalan-jalan sendirian di malam Minggu, berpetualang, tersesat, bensin cekak nyaris habis, lalu menemukan jalan pulang setelah nanya orang-orang setempat. Sekarang kalo ngebayangin itu udah capek duluan. Rasanya lebih nggak ribet jika tetap di kamar, minum kopi, dengan earphone di telinga dan nulis-nulis sambil inetan.

Saya masih berusaha ngerjain tulisan fiksi yang lagi digarap sambil ngeblog dan dengerin musik. Saat ini yang nyanyi diatas panggung Norah Jones dengan tembang Picture In A Frame. Di playlist Media Player saya gabungkan lagu-lagu pop yang ngebeat dan playlist yang saya beri judul “soft shock”, jadinya gantian bisa dengeri lagu yang santai-santai kayak Norah Jones, juga bisa dengerin lagu pop yang lebih jedag jedug.

Bicara soal musik, kebetulan lagi nggak ada kibot (panggung dangdutan/pesta) yang terdengar dalam jarak pendengaran. Padahal enak juga kalo ada, jadi lebih rame suasananya, hehe.

Apa yang biasanya kamu lakukan saat malam Minggu seperti ini di bulan Ramadhan?

4 pemikiran pada “Malem Minggu Toh

  1. nah ini udah jadi tulisan fiksinya, kang. tinggal dialog dan dramatisasi saja. kalo monolog gini cocoknya butet kertaraharja yg nulis

Tulis Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s