Air Zam-Zam Wak Tambal Ban

ban bocorSingkat cerita malam ini saya mengendarai sepeda motor yang diam-diam ban belakangnya bocor. Baru ketahuan pas saya udah hampir sampai di tempat tujuan. Kebetulan hanya di seberang jalannya ada tambal ban tuh, eh tapi pas saya kesana kata anaknya “orangnya nggak ada”.

Saya nggak yakin berapa jaraknya, yang pasti setelah itu saya dorong motor ke arah sebaliknya dari saya pergi, cukup jauh sehingga bikin kaki saya menegang dan terasa terbakar. Tapi diam-diam saya pikir bagus juga sekalian olahraga, hehe, tanpa menyadari sensasi yang menyusul selanjutnya.

Akhirnya saya menemui tambal ban yang pernah saya datangi kemarin dulu, pemiliknya bapak-bapak (wawak-wawak kalo istilah Medan) yang, maaf, sebelah matanya nggak bisa melihat. Tapi saya ingat dulu dia udah baik sama saya karena waktu itu saya nggak bawa uang, lantas dia ngebolehin saya pulang dulu ngambil uang, tanpa harus ninggalin jaminan apa-apa. Makanya saya selalu ingat sama tempat tambal itu.

Dan malam ini saya kembali ke tempat itu. Awalnya si wawak keliatan agak berat mau nerima saya, dan saya maklum karena suasananya masih lebaran, saya kan nggak tahu seandainya dia tadinya berencana jalan-jalan sama keluarganya (karena saya liat ada anak laki-lakinya juga disitu). Tapi dia menerima tanpa ngomong apa-apa. Dan saya langsung terkapar di salah satu bangku, di sebelah seorang bapak-bapak lain yang tadi ngobrol-ngobrol sama wak tambal ban.

Langsung setelah itu saya ngerasain sensasi yang bener-bener freaky dan nggak akan pernah saya lupakan. Mungkin itu yang dirasakan ketika seseorang mau pingsan kali ya. Bedanya saya nggak pingsan-pingsan dan sensasi seperti berkunang-kunang (mirip tayangan tv yang lagi semutan) dan pendengaran yang seolah teredam/budeg itu bertahan selama beberapa menit yang mengerikan. Saya sadar tapi nggak bisa menghentikan sensasi aneh itu. Spontan saya ngomong ke bapak di sebelah saya, dan bapak itu langsung nyuruh anak laki-laki tadi ngambil air minum buat saya.

Nggak lama setelah nenggak air yang dingin perlahan saya ngerasa lebih baik. Kesadaran saya kembali terkontrol dan saya pun merasa lebih tenang. Rambut saya basah kuyup oleh keringat kayak agnes monica habis latihan dance.

Wak tambal ban menemukan dua lubang di ban dalem saya dan setelah pekerjaannya selesai saya pun membayar sekalian berterimakasih buat air minumnya. Lantas dia bilang, “Itu air langsung dari Mekah. Air zam-zam. Yang nabi Sulaiman itu…” Saya pun nyahut, “Oh… Alhamdulillah kalo gitu.”  Dalem hati berharap air zam-zam itu ngasih kebaikan buat kesehatan saya. Saya jadi nyesel karena tadi nggak minum sampe habis. 🙄

Saya nerusin perjalanan dan pulang dengan kondisi yang masih agak lemes, dan sedikit pusing, tapi Alhamdulillah saya baik-baik aja dan masih bisa nulis postingan ini sekarang. Bersyukur karena di tengah kesulitan seperti tadi, yang saya tahu itu adalah teguran buat saya, saya masih dikasih rejeki berupa air zam-zam yang mudah-mudahan jadi berkah buat saya dan buat wak tambal ban yang baek hati.

Iklan

10 pemikiran pada “Air Zam-Zam Wak Tambal Ban

Tulis Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s