Jalan-Jalan Nyasar

jjn

Pikiran saya terasa berkabut. Padahal tidurnya udah kenyang kayak bayi (raksasa). Ini ngetik rasanya kayak nggak ngetik… Rada-rada takut juga ngalamin derealisasi lagi. Tapi mungkin ini efek “Alpra” yang saya minum malam harinya.

Sebenarnya dua obatan yang tersisa mau disayang-sayang, disimpen-simpen buat keadaan darurat aja. Tapi kenyataannya kondisi saya memang masih gampang nggak stabil. Saya cuma nggak mau berakhir bikin ‘kerusuhan’ apalagi melakukan hal nggak menyenangkan terhadap orang lain.

Malem Kamis saya pergi keliling naik motor, seperti biasa kalau saya lagi nggak betah di rumah atau galau de es be. Kalo kali ini sih karena lagi sensi banget sama suara keras. Gara-gara episode manik nih. Jadinya saya gampang kesel kalo ada suara-suara orang yang ngobrol keras banget sampe kedengeran sak-kampung. Hadeh. Tapi saya ngerti kok yang paling pantas disalahkan itu ya kondisi saya, toh nggak mungkin kita maksa ngubah cara bicara orang lain.

Sedikit ‘info penting’, kalau di jalan saya itu salah satu orang yang suka nyanyi-nyanyi atau ngomong-ngomong sendiri. Nyanyi; lagu barat, lagu durmo; ngapalin dialog dari film, sampe praktek sesi pelajaran bahasa Norsk yang saya pelajari iseng (iseng banget) dari Internet (Hvordan går det, bloggers?).🙂

Kadang saya pergi beberapa jam, kadang sampe tengah malem kalo energi cukup. Dan saya jarang banget berhenti, kecuali kalo sesak pipis trus berhenti di toilet pom bensin. Atau pas mau pulangnya, kadang saya mampir ke minimarket jajan kopi instan buat stok di rumah, buat meneruskan malam-malam tanpa tidur setelah jalan-jalan galau.

Sebenernya sih cerita ini mau dihubung-hubungkan sama topik yang lebih rada serius. Tapi saya nggak mau pembaca (atau saya sendiri) bosen. Jadi mungkin akan saya tulis untuk postingan berikutnya.

Sementara itu, siapa yang suka jalan-jalan? Pasti seru kalo yang hobi fotografi, jalan-jalan buat bikin gambar bagus. Atau jurnalis buat nemuin cerita menarik. Atau yang hobi traveling secara spontan.

Saya harap saya bisa jadi salah satunya. Atau kesemuanya.

4 pemikiran pada “Jalan-Jalan Nyasar

Tulis Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s